alexarank

Prassetyo Hardja Juara Pertama Kelas Senior di X30 Asia Tenggara

30 Jul 2018 16:53 | Dibaca 149 kali

Hasil yang belum maksimal di sesi latihan bebas membuat Prass lebih bersemangat untuk menjadi juara.

mobilwow - Prassetyo Hardja Juara Pertama Kelas Senior di X30 Asia Tenggara

Pegokar muda Tanah Air yang berlaga di ajang internasional, Prassetyo Hardja, berhasil menjuarai kelas senior di ajang X30 Asia Tenggara 2018 putaran kelima yang digelar di Sirkuit Internasional Shah Alam, Malaysia pada Sabtu (28/7) dan Minggu (29/7) akhir pekan kemarin.

Prass yang tiba di Malaysia sejak Kamis langsung melakukan persiapan di sirkuit. Bersama dengan tim mekanik, pemuda berusia 17 tahun ini menjalani sesi latihan bebas. Hasil yang belum maksimal di sesi latihan bebas membuat Prass lebih bersemangat untuk melakukan pengaturan pada gokar berkapasitas 125 cc yang digunakannya.

Saat sesi latihan resmi dimulai, ia mengaku sudah mendapatkan pengaturan gokar yang tepat. Hasilnya, Prass mampu menduduki posisi pertama di sesi latihan resmi. Selanjutnya, Prass menjalani babak kualifikasi. Lagi-lagi, tak banyak kesulitan yang dihadapinya—ia kembali menempati posisi pertama. Perlombaan di hari Sabtu terdiri dari Heat 1 dan Heat 2. Prass tiba di sirkuit dengan percaya diri mengingat hasil baik yang didapat di sesi latihan resmi dan kualifikasi. Benar saja, Prass berhasil menjadi yang terdepan di kedua heat tersebut. Bahkan selisih waktu dengan rivalnya Amer Haris Jefry asal Malaysia cenderung jauh.

“Di hari pertama perolehan waktu saya memuaskan. Terutama saat menjalani heat 1, saya bisa menyelesaikan lomba dalam waktu 11 menit 4,070 detik atau lebih cepat tiga detik dari rival saya,” cerita Prass. Memasuki hari kedua, Prass semakin siap menghadapi babak Pre-Final dan Final.

Kali ini dengan penampilan rival-rivalnya seperti Alex Brown asal Filipina dan Dick Yu dari Hongkong yang lebih meyakinkan dari hari sebelumnya. Baik Alex dan Dick sama-sama memberikan perlawanan lebih intens yang justru membuat Prass juga semakin berkonsentrasi. Karakter aspal di Sirkuit Shah Alam yang cenderung tidak grip membuat Prass tampil lebih hati-hati, karena kesalahan kecil yang dilakukannya bisa menyebabkan lawan-lawan dapat dengan mudah menyusul.

“Sirkuit di sini kurang grip, jadi saya tidak boleh agresif. Harus lebih hati-hati dalam menikung.” Ritme permainan dan kontrol yang baik pada akhirnya membuat Prass dapat mengalahkan rival-rivalnya. Meski sempat terjadi usaha susul menyusul dan catatan waktu yang sangat tipis antar para pegokar, namun kedisiplinan Prass bermain di racing line-nya membuat siswa SMA Kesatuan Bogor ini mampu mengibarkan bendera merah putih di akhir perlombaan.

(MW)

Berita Terpopuler

Berita Lainnya

Berita Otomotif Terbaru

rivan-rilis-teaser-pikap-listrik-pertama
Melongok desain yang ditawarkan pada pikap listrik ini tampil dengan fasia depan yang futuristik dengan bar cahaya ramping.
gara-gara-membawa-serta-anak-singa-dalam-lamborghini-pria-ini-ditahan
Uniknya, Lamborghini yang digunakan adalah bukan milik pemilik singa - itu adalah sewa.
lancer-dan-mirage-anyar-sedang-digodok-kembali-oleh-mitsubishi
Memahami kebutuhan mobil penumpang yang menjanjikan di seluruh dunia, terkini mereka sedang mempertimbangkan kembali Mirage dan Lancer.

Mobil Baru Dijual

Daihatsu Ayla  2018 - 52572
Toyota Rush  2018 - 52546
Honda Jazz  2018 - 52548
All New Pajero 2018 - 52538
Grand Livina 2018 - 52521

Temukan Kami:


© 2013 | Privacy Policy
All Rights Reserved

Newsletter


Hubungi Kami
021-29022260
info[at]mobilwow.com